Thursday, December 27, 2012

Puisi Buat Ibu


Ibu,
Dapat ku merasakan betapa gembiranya ibu,
Sewaktu mendapat berita yang ibu bakal menerima cahayamata,
Perasaan ibu waktu itu tak dapat digambarkan,
Kegembiraan juga terpancar diwajah ayah
Apabila menerima khabar tersebut..

Ibu,
Ingin sekali aku memohon maaf,
Kerana sejak dari dalam kandungan lagi,
Anakmu ini telah menyakiti ibu,
Waktu itu ibu tak pernah marah dan,
Sedikitpun ibu tak pernah salahkan anak ibu,
Kerana ibu tahu yang kandungan ibu sihat..

Ibu,
Setelah sembilan bulan aku dalam kandungan ibu,
Kini tiba saatnya untuk ibu berikan peluang untukku,
Untuk melihat dunia luar,
Maafkan aku sekali lagi ibu,
Kerana sekali telah menyakiti ibu sewaktu melahirkan aku,
Tapi setelah mendengar tangisanku yang pertama,
Sakit yang ibu rasakan sama sekali hilang,
Yang ada pada ketika itu hanya airmata kegembiraan,
Yang jelas terpancar diwajah ibu,
Kehadiran aku disambut dengan tangan terbuka,
Menjadi ahli baru dalam keluarga ibu..

Ibu,
Sewaktu aku masih kecil,
Ibu menatang anak ibu bagai menatang minyak yang penuh,
Aku dibelai dengan penuh kasih sayang,
Ibu tak pernah jemu menjaga aku siang dan malam,
Maafkan aku ibu,
Kerana sejak kehadiranku,
Tidurmu tak pernah lena,
Seringkali aku menangis kehausan susu,
Disaat ibu enak dibuai mimpi,
Tapi ibu sedikitpun tak pernah merungut,
Malah ibu terus mendapatkan aku,
Kadang-kadang aku dibuai mimpi,
Ibu terus berjaga disisiku,
Selepas beberapa bulan disamping ibu,
Sekali lagi ibu gembira setelah mendengar perkataan ‘Mak’,
Kerana itulah panggilanku yang pertama pada ibu..
Ingin ibu binakan untukku,
Kehidupan sempurna,
Punya kekuatan jiwa,
Punyai maruah..

Ibu,
Setelah anak ibu ini makin membesar,
Aku semakin nakal,
Tapi ibu tak pernah marah,
Walaupun terpaksa mengejar aku ke sana ke mari,
Ibu hanya tersenyum melihat telatah anak ibu,
Ibu akan memastikan keselamatan aku,
Walaupun ibu sentiasa sibuk dengan kerja rumah,
Bila aku deman,
Ibu terus membawa aku ke klinik,
Aku mohon maaf ibu,
Kerana sekali lagi terpaksa menyusahkan ibu..

Ibu,
Setelah hari berganti hari,
Bulan berganti bulan,
Dan tahun berganti tahun,
Kini aku mampu bercakap,
Berjalan dan berlari di atas tunjuk ajar ibu,
Semasa aku sudah berusia enam tahun,
Ibu mempersiapkan aku untuk dihantar ke tadika,
Setibanya di sekolah,
Aku menangis kerana takut ibu tinggalkan aku,
Maaf sekali lagi kerana telah menyusahkan ibu,
Ibu terpaksa tunggu di luar kelas memerhatikan aku,
Setelah beberapa hari di sana,
Ibu meninggalkan aku sendirian di sekolah bersama teman-teman,
Ibu sering menghantar dan menjemput aku..

Ibu,
Setelah aku memasuki alam persekolahan,
Kau tetap seperti dulu,
Memastikan anakmu ini tidak terabai,
Ibu telah bersusah payah membesarkan aku,
Setiap kali aku mendapat keputusan yang teruk,
Ibu sentiasa menasihati aku supaya belajar bersungguh-sunggguh,
Dan disetiap kalu aku memperoleh keputusan yang memuaskan,
Kau membalasnya dengan memberikan apa yang aku inginkan,
Setelah menduduki peperiksaan,
Ibu sedikit kecewa, 
Bila aku tidak berjaya mendapat keputusan yang cemerlang,
Namun ibu tetap menerima anak ibu seadanya,
Terima kasih ibu..

Ibu,
Semasa aku di usia remaja,
Aku sering kali melawan ibu,
Maafkan anakmu ini ibu,
Aku tidak berniat untuk sakitkan hati ibu,
Aku cuma perlukan sedikit kebebasan hidup,
Leteran ibu lahir dari rasa luhur,
Memujuk sebelum ku terlanjur,
Itulah yang ibu warisi pada aku,
Pesanan ibu sentiasa terpahat di hati,
Sentiasa memperingatkan dan berpesan,
Untuk kebaikan anak ibu,
Aku tahu,
Marah ibu bukan kerana benci,
Tapi tanda sayang yang tak pernah luntur pada anak ibu..

Ibu,
Semasa aku mendapat tawaran melanjutkan pelajaran,
Sekali lagi ku melihat ibu menangis,
Kerana ibu terpaksa melepaskan anak kesayangan ibu pergi,
Berjauhan dari ibu,
Aku tahu yang ibu takut aku mengikut kawan-kawan yang tidak elok,
Tapi Alhamdulillah ibu,
Segala pesanan ibu tak pernah ku lupakan,
Setelah mendapat berita yang aku berjaya menamatkan pengajian,
Ibulah orang pertama yang gembira menerima khabar tersebut,
Tak sabar ibu menunggu kepulangan anak ibu,
Bilik aku ibu bersihkan,
Ibu sambut kepulangan anak ibu dengan airmata kegembiraan..

Ibu,
Kini aku telah meningkat dewasa,
Dan berjiwa merdeka,
Sedangkan ibu semakin tua membilang usia,
Disaat ku berjaya dalam hidup,
Ibu dah tiada berdaya,
Dan aku harus menentukan hala tuju hidup aku,
Kini kita akan terpisah lagi untuk sementara waktu,
Pergi ku kali ini tidak dihalang,
Kerana ibu sendiri mengerti,
Yang aku harus tentukan hidup aku sendiri,
Hanya doa ibu yang mengiringi perjalananku..

Ibu,
Diwaktu ku dibuai mimpi sewaktu kecil dulu,
Ibu sentiasa berjaga sepanjang hari,
Diwaktu ku bersenang,
Kau berkerja untuk membersarkan aku,
Untukku tiada terbatas,
Ibu memberi semuanya tanpa minta dibalas,
Semoga aku tak lupakan,
Jasa ibu kepada aku selama ini,
Terima kasih ibu,
Jasamu tidak terbalas..


Hasil Nukilan : Nik Mohd Saifuddin Nik Ismail
Sumber : Facebook (Note)
Tarikh : 19/07/2010
Bicara Kata :
x sangka abang Nik pandai mengarang puisi...
abang Nik, kenalan aq masa belajar di PoliMAS dlu..
sama2 tinggal dalam satu rumah sewa selama setahun...
walaupon terdapat jurang usia, kami masih mampu bersahabat...

puisi y dikarang ni nampak panjang tapi penuh emosi
puisi yang sarat dengan kasih sayang seorang insan yang bergelar "ibu"
hayatilah puisi ni dari mata hati...
anda akan memahaminya :)

Monday, December 24, 2012

Siapa Kita Disisi Mereka?




kita disaat ini
tekun belajar seharian di sekolah
bersuka ria melepak dan berkelah
tak menang tangan membeli belah
kaya buah-buahan tak cukup galah
segalanya tersedia tak usah berpenat lelah


mereka disaat ini
mengikat perut tak cukup bekalan
hilang keluarga dalam pergelutan
berlantai bumi berbumbung langit tiada kediaman
takkala bom tak henti-henti berdentuman
gugur syahid dalam peperangan menjadi idaman


kita ketika ini
merempit siang malam tak ingat rumah
bergaduh bertumbuk memaki menyumpah
semakin banyak yang jadi sampah
akhlak dan adab dah tak diendah
masih bangga mengaku "tanah darahku tumpah"


mereka ketika ini
gagah bangkit walaupun dipijak
tak pernah berundur walau ditolak
berkecai badan ditembusi peluru dan jentolak
sanggup mati dari tergadainya akhlak
oleh kekejaman orang-orang tak berotak


disaat ini
pernahkah kita terfikir
siapa kita? siapa mereka?
pernahkah kita berfikir
sanggupkah kita menerima ujian sebesar mereka?
pernahkah kita memikirkan
apakah nasib mereka kelak?


ketika ini
kita menyaksikan kekejaman
hanya doa dan bantuan mampu dihulurkan
semoga mereka cekal meneruskan kehidupan
bersabar bersabar bersabar menempuhi ujian
suatu hari pasti ada sinar harapan
yang pasti merubah segala keperitan





Hasil Nukilan : SAIFUL BASRI ABDULLAH / KotakMancis
Bicara Kata : 
luangkan sedikit masa kita untuk mengapdate berita-berita terkini berkaitan saudara2 seagama kita yang bertarung nyawa menegakkan Islam... sesunggunya kita sngat bersyukur kerana dikurniakan negara yang aman damai tanpa sebarang persengketaan... hulurkan bantuan sedaya mungkin bagi meringankan beban saudara2 kita... ikhlaskan hati... insyaallah, ganjaran Allah sentiasa menanti...

#SaveGaza #SavePalestin

Friday, December 14, 2012

Maafkan Kami Palestin dan Syria



derita kita
derita kita menanti..majunya negara
derita kita kerana jualan di kedai yang kurang memberansangkan
derita kita belum dapat bantuan subsidi
derita kita kerana anak tidak lulus periksa

derita mereka apabila anak-anak mereka menjadi kubu 
daripada ditembusi oleh peluru peluru yahudi yang merobek kulit
mengeluarkan isi perut anak-anak kecil yang tidak berdosa.
itulah derita para ibu di bumi Gaza..

para ibu di negara kita..
derita belum sempat membeli gelang baru 
belum sempat membeli rantai baru
belum sempat menempah siap pakaian baru
samakah kita dengan mereka???

bumi gaza...2012..

menjadi tontonan cerita perang dalam televisyen setiap umat Islam 
yang jumlahnya berbilion-bilion..

wahai Gaza..

kami saudara kamu
seagama dengan mu
kami lelaki-lelaki sekuat mu juga
kami memohon ampun kepada mu wahai gaza

kami memohon ampun kepada mu wahai Syria
kerana kami tidak menghantar kereta-kereta kebal kami
yang hanya kami gunakan pada hari kemerdekaan
minta maaf wahai rakyat Palestin, Syria

kami ada tentera, tetapi kami tidak mampu pergi kepada kamu
mohon kemaafan banyak-banyak
kami hanya menjadi penonton
di mana darah-darah anak mu,isteri-isteri mu jatuh 
titisan demi titisan di atas bumi yang sangat suci

wahai Gaza

walaupun kami tidak dapat pergi dengan jasad
terimakan lah juga roh kami untuk bersemadi bersama para syuhadamu

wahai Syria

walaupun kami tidak sempat untuk berperang bersamamu
terimalah nyawa kami untuk terus menguatkan jasad-jasad kamu 
melawan segala yang jadi musuh Allah

wahai Gaza

wahai Palestin
wahai Syria
maafkan kami
terima lah doa daripada kami
dan sudilah kiranya roh-roh kami bersemadi bersama jasad-jasadmu





Hasil Nukilan : Ustaz Azhar Idrus
Sumber : 2012
Bicara Kata : 
Semoga ALLAH selamatkan saudara kita dibumi palestin... 
#SaveGaza
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Perjalanan Blog Aku

Daisypath Friendship tickers

Pengajianku Di UUM

Daisypath Graduation tickers