Thursday, December 27, 2012

Puisi Buat Ibu


Ibu,
Dapat ku merasakan betapa gembiranya ibu,
Sewaktu mendapat berita yang ibu bakal menerima cahayamata,
Perasaan ibu waktu itu tak dapat digambarkan,
Kegembiraan juga terpancar diwajah ayah
Apabila menerima khabar tersebut..

Ibu,
Ingin sekali aku memohon maaf,
Kerana sejak dari dalam kandungan lagi,
Anakmu ini telah menyakiti ibu,
Waktu itu ibu tak pernah marah dan,
Sedikitpun ibu tak pernah salahkan anak ibu,
Kerana ibu tahu yang kandungan ibu sihat..

Ibu,
Setelah sembilan bulan aku dalam kandungan ibu,
Kini tiba saatnya untuk ibu berikan peluang untukku,
Untuk melihat dunia luar,
Maafkan aku sekali lagi ibu,
Kerana sekali telah menyakiti ibu sewaktu melahirkan aku,
Tapi setelah mendengar tangisanku yang pertama,
Sakit yang ibu rasakan sama sekali hilang,
Yang ada pada ketika itu hanya airmata kegembiraan,
Yang jelas terpancar diwajah ibu,
Kehadiran aku disambut dengan tangan terbuka,
Menjadi ahli baru dalam keluarga ibu..

Ibu,
Sewaktu aku masih kecil,
Ibu menatang anak ibu bagai menatang minyak yang penuh,
Aku dibelai dengan penuh kasih sayang,
Ibu tak pernah jemu menjaga aku siang dan malam,
Maafkan aku ibu,
Kerana sejak kehadiranku,
Tidurmu tak pernah lena,
Seringkali aku menangis kehausan susu,
Disaat ibu enak dibuai mimpi,
Tapi ibu sedikitpun tak pernah merungut,
Malah ibu terus mendapatkan aku,
Kadang-kadang aku dibuai mimpi,
Ibu terus berjaga disisiku,
Selepas beberapa bulan disamping ibu,
Sekali lagi ibu gembira setelah mendengar perkataan ‘Mak’,
Kerana itulah panggilanku yang pertama pada ibu..
Ingin ibu binakan untukku,
Kehidupan sempurna,
Punya kekuatan jiwa,
Punyai maruah..

Ibu,
Setelah anak ibu ini makin membesar,
Aku semakin nakal,
Tapi ibu tak pernah marah,
Walaupun terpaksa mengejar aku ke sana ke mari,
Ibu hanya tersenyum melihat telatah anak ibu,
Ibu akan memastikan keselamatan aku,
Walaupun ibu sentiasa sibuk dengan kerja rumah,
Bila aku deman,
Ibu terus membawa aku ke klinik,
Aku mohon maaf ibu,
Kerana sekali lagi terpaksa menyusahkan ibu..

Ibu,
Setelah hari berganti hari,
Bulan berganti bulan,
Dan tahun berganti tahun,
Kini aku mampu bercakap,
Berjalan dan berlari di atas tunjuk ajar ibu,
Semasa aku sudah berusia enam tahun,
Ibu mempersiapkan aku untuk dihantar ke tadika,
Setibanya di sekolah,
Aku menangis kerana takut ibu tinggalkan aku,
Maaf sekali lagi kerana telah menyusahkan ibu,
Ibu terpaksa tunggu di luar kelas memerhatikan aku,
Setelah beberapa hari di sana,
Ibu meninggalkan aku sendirian di sekolah bersama teman-teman,
Ibu sering menghantar dan menjemput aku..

Ibu,
Setelah aku memasuki alam persekolahan,
Kau tetap seperti dulu,
Memastikan anakmu ini tidak terabai,
Ibu telah bersusah payah membesarkan aku,
Setiap kali aku mendapat keputusan yang teruk,
Ibu sentiasa menasihati aku supaya belajar bersungguh-sunggguh,
Dan disetiap kalu aku memperoleh keputusan yang memuaskan,
Kau membalasnya dengan memberikan apa yang aku inginkan,
Setelah menduduki peperiksaan,
Ibu sedikit kecewa, 
Bila aku tidak berjaya mendapat keputusan yang cemerlang,
Namun ibu tetap menerima anak ibu seadanya,
Terima kasih ibu..

Ibu,
Semasa aku di usia remaja,
Aku sering kali melawan ibu,
Maafkan anakmu ini ibu,
Aku tidak berniat untuk sakitkan hati ibu,
Aku cuma perlukan sedikit kebebasan hidup,
Leteran ibu lahir dari rasa luhur,
Memujuk sebelum ku terlanjur,
Itulah yang ibu warisi pada aku,
Pesanan ibu sentiasa terpahat di hati,
Sentiasa memperingatkan dan berpesan,
Untuk kebaikan anak ibu,
Aku tahu,
Marah ibu bukan kerana benci,
Tapi tanda sayang yang tak pernah luntur pada anak ibu..

Ibu,
Semasa aku mendapat tawaran melanjutkan pelajaran,
Sekali lagi ku melihat ibu menangis,
Kerana ibu terpaksa melepaskan anak kesayangan ibu pergi,
Berjauhan dari ibu,
Aku tahu yang ibu takut aku mengikut kawan-kawan yang tidak elok,
Tapi Alhamdulillah ibu,
Segala pesanan ibu tak pernah ku lupakan,
Setelah mendapat berita yang aku berjaya menamatkan pengajian,
Ibulah orang pertama yang gembira menerima khabar tersebut,
Tak sabar ibu menunggu kepulangan anak ibu,
Bilik aku ibu bersihkan,
Ibu sambut kepulangan anak ibu dengan airmata kegembiraan..

Ibu,
Kini aku telah meningkat dewasa,
Dan berjiwa merdeka,
Sedangkan ibu semakin tua membilang usia,
Disaat ku berjaya dalam hidup,
Ibu dah tiada berdaya,
Dan aku harus menentukan hala tuju hidup aku,
Kini kita akan terpisah lagi untuk sementara waktu,
Pergi ku kali ini tidak dihalang,
Kerana ibu sendiri mengerti,
Yang aku harus tentukan hidup aku sendiri,
Hanya doa ibu yang mengiringi perjalananku..

Ibu,
Diwaktu ku dibuai mimpi sewaktu kecil dulu,
Ibu sentiasa berjaga sepanjang hari,
Diwaktu ku bersenang,
Kau berkerja untuk membersarkan aku,
Untukku tiada terbatas,
Ibu memberi semuanya tanpa minta dibalas,
Semoga aku tak lupakan,
Jasa ibu kepada aku selama ini,
Terima kasih ibu,
Jasamu tidak terbalas..


Hasil Nukilan : Nik Mohd Saifuddin Nik Ismail
Sumber : Facebook (Note)
Tarikh : 19/07/2010
Bicara Kata :
x sangka abang Nik pandai mengarang puisi...
abang Nik, kenalan aq masa belajar di PoliMAS dlu..
sama2 tinggal dalam satu rumah sewa selama setahun...
walaupon terdapat jurang usia, kami masih mampu bersahabat...

puisi y dikarang ni nampak panjang tapi penuh emosi
puisi yang sarat dengan kasih sayang seorang insan yang bergelar "ibu"
hayatilah puisi ni dari mata hati...
anda akan memahaminya :)

4 Bicara Hati:

Suspek Utama said...

owh..ingatkan karang sendiri td..tp kalo masuk bab-bab mak ni memang semua org mudah emosi..

Kotak Mancis said...

Suspek Utama - hehe.. saya x pandai bab2 mengarang puisi nih... ilmu xcukup lagi didada :P

misz aisya said...

nice. kalau awk menulis ikhlas dri hati utk ibu awak, sy yakin yg membaca msti trsentuh.

kdg2 kita rimas sbb ibu bapa trlalu risaukan kita, tp itulah namanya kasih syg dan cinta. :)

Nik Mohd Saifuddin said...

xsangka aq kmu amik puisi ni msukkn dalm blog kmu.... xtau nk ckp ape, ble aq bce blik ati aq sayu...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Perjalanan Blog Aku

Daisypath Friendship tickers

Pengajianku Di UUM

Daisypath Graduation tickers