Monday, September 09, 2013

Dahulu, Sekarang dan Akan Datang

Dahulu, Sekarang dan Akan Datang





Dahulu...
Waktu usia kanak-kanak
Pernah ku fikirkan masa depanku
Yang aku sendiri tak pasti di manakah aku dewasa kelak

Dahulu...
Ketika aku ke sawah bersama ayahanda dan bondaku
Aku juga terfikir
Adakah keadaan ini akan berterusan sehingga akhir hayatku

Dahulu...
Pernah ke munangis keseorangan
Melihat simpati merayu untuk sesuap nasi
Adakah hidupku nanti seperti pengemis itu?

Dahulu...
Di tepi sawah menghijau pada malam yang gelab
Pernah ku dongak ke langit menghitung bintang di angkasa raya
Ku terfikir sendirian... Adakah mampu kudratku ke sana?

Dahulu...
Tak tercapai akalku pada waktu itu
Untuk menelan tersirat yang mudah
Namun ku simpan di benak fikiranku




Sekarang...
Usiaku mengjangkau dewasa
Ku faham maksudnya perubahan hidupku adalah milikku
Tiada siapa dapat merubahku seandainya aku sendiri tidak merubah

Akan Datang...
Akan ku pegang falsafahmu ayahanda
Akan ku jadikan warisan untuk generasi akan datang


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Hasil Nukilan : Suara Nadwah (3 – 7 September 2006)
Sumber : Nadwah Kepemimpinan Islam Sekolah-Sekolah Menengah Peringkat Kebangsaan Kali Ke-4, Pusat Kokurikulum, Jabatan Pelajaran Negeri Johor, Kem Tasik Utara

Bicara Kata :
siapa kita dimasa akan datang bermula pada hari ini
tiada siapa yang dapat menetapkan arah hidup kita
tiada siapa yang dapat mengatur hidup kita
segalanya sudah menjadi suratan
hanya kita yang berhak untuk menentukan dimana kita suatu hari nanti
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Perjalanan Blog Aku

Daisypath Friendship tickers

Pengajianku Di UUM

Daisypath Graduation tickers